INTERNATIONAL     OLAHRAGA     HUKUM DAN KRIMINAL     POLITIK     PARIWISATA     IKLAN     Rokan Hilir     Kepulauan Bangka Belitung     Kabupaten Bangka     Pendidikan     Bengkalis     Sumatra Barat     Siak     Pekanbaru     Bukittinggi     Agam     DKI Jakarta     Propinsi Kalimantan Barat     Kepulauan Meranti     Dumai     Jambi     Palelawan     Sumatra Selatan     Kampar     Pasaman Barat     Indragiri Hilir     Indragiri Hulu     Kuantan Singingi     Rokan Hulu     Dhamasraya     Kepulauan Mentawai     Lima Puluh Koto     Padang Pariaman     Pasaman Timur     Pesisir Selatan     Sijunjung     Solok     Solok Selatan     Padang     Pariaman     Payakumbuh     Sawah Lunto     Kota Bekasi     Entertainment     Kabupaten Tegal     Pemalang     Jakarta Utara     Jakarta Barat     Jakarta Timur     Kota Tegal     Sumatra Utara     Jakarta Selatan     Papua Barat      Propinsi Papua     Sulawesi Selatan      Kabupaten Brebes      DPRD Kabupaten Bengkalis      Propinsi Banten      Pekalongan      Kudus     SRAGEN     Kabupaten Demak     Bojonegoro      Jawa Tengah      Jawa Timur      Padang Panjang      Jawa Barat     Bogor/Depok     Propinsi Aceh     pariwara Padang Panjang      Aksi Cepat Tanggap     NASIONAL      Sarolangun  
KORAN ONLINE
PT. SUARA RIAU POS
JL. Imam Bonjol. RT 3 RW 2 Kec. Mandau. Kab. Bengkalis Riau
Telp: 0812 - 6176 - 5827 Email: suarariaupos@yahoo.com
Saturday, 24 Oct 2020, 19:32
KORAN ONLINE
PT. SUARA RIAU POS
JL. Imam Bonjol. RT 3 RW 2 Kec. Mandau. Kab. Bengkalis Riau
Telp: 0812 - 6176 - 5827 Email: suarariaupos@yahoo.com
DKI Jakarta

Kau Tetap Kawanku, Kini dan Nanti Oleh Ketum IWO

Senin, 17 Agustus 2020
Dibaca : 98 kali

JAKARTA - suarariaupos.com | Seorang kawan yang beragama Kristen bercerita perihal pernyataan seorang ustad yang membahas Salib yang sedang viral di media sosial. Kawan saya yang Kristen itu sedih, tapi tak bisa apa-apa. Demikianlah senantiasa nasib minoritas yang tak berdaya, bahkan ketika kepercayaannya yang hakiki sebagai manusia dalam meyakini agamanya itu dicederai.

Lantas kawan saya dengan sedih bicara begini, "Tolong Jodh..17 Agustus kok memecah..."

Ya ya.. 17 Agustus, hari ulang tahun republik ini, lahirnya bangsa ini yang diawali oleh kesepakatan semua golongan, kepercayaan, agama, suku, untuk bersatu padu membentuk bangsa bernama Indonesia.

Saya tentu tak pantas untuk memberikan nasihat kepada ulama besar sekelas ustad yang sedang viral itu agar begini dan begitu. Tidak.

Yang bisa saya lakukan hanyalah merasai kesedihan, juga kedukaan kawan saya itu. Kesedihan yang sama pernah saya rasakan manakala Nabi Muhammad dihinakan, Al Quran dilecehkan.

Saya marah, jengkel, tapi tak juga ingin membalas perlakuan brutal itru dengan perbuatan yang sama. Maaf, memaafkan, adalah di antara kata dan tindakan yang saya yakini paling indah di muka bumi ini, selain cinta, ibu, dan kasih.

Pada titik ini, saya senantiasa berpijak pada firman Allah SWT, Lakum Diinukum wa Liya Diin. Bagimu agamamu, bagiku agamaku. Sebuah garis yang tegas langsung dari Allah untuk tak mencampuri urusan agama orang lain.

Temanku sayang, tak usah sedih berkepanjangan. Tak ada yang bisa memisahkan perkawanan kita. Kau dan aku adalah saudara sebangsa yang diikat oleh kesepakatan para pendiri bangsa ini.

Maafkan mereka yang melukaimu, sebab mereka mungkin tak menyadari akibat perbuatannya.

Kau, seperti juga Made, Asiang, Parto, Nehemia, Barung, tetap kawanku, tetap saudaraku, kini dan nanti.

 

Ciledug, 17 Agustus 2020

 

Jodhi Yudono.

Terkait

IKLAN

ADDRESS
Jl. Sudirman Gang. Imam Bonjol . rt 3 rw 2 Kec : Mandau.
Kab. Bengkalis Riau Bengkalis, Riau, Indonesia

Yansimon
0812 - 6176 - 5827
www.suarariaupos.com
suarariaupos@yahoo.com